Ads by BuzzCity

Sabtu, 07 Juli 2012

Emansipasi Cewek: Sekedar Akal-akalan atau Fakta?

Kalau jadi cewek yang baru lahir tahun 90-an, pasti kurang tahu betul apa itu emansipasi. Soalnya, emansipasi di Indonesia itu booming di masa Ibu Kartini dan para pahlawan perempuan lainnya lagi berjaya. Masa kejayaan itu, hemmm kira-kira tahun 1900 sampai 1940-an. Nah, pasti sahabat-sahabat yang cewek-cewek belum pada tahu, kan?

http://3.bp.blogspot.com/-lRqXa7AmvNY/T6jDm23t0fI/AAAAAAAAAUg/GD1TwMtcpJI/s1600/ladies-first.gif

Emansipasi sendiri artinya adalah persamaan hak di berbagai aspek.

Jadi, mau cowok ataupun cewek semuanya sama aja. Kalau biasanya cowok bekerja ke luar dan cewek cuma diem di rumah, dengan adanya emansipasi ini cewek juga berhak bekerja ke luar dan ngelakuin apa aja yang bisa cewek lakuin di luar rumah.

Yang gue syukurin dari persamaan hak cowok dan cewek ini adalah nggak ada cewek yang pengen sama banget kayak cowok dan nggak ada cowok yang pengen sama banget kayak cewek. Kalau hal tadi sampe kejadian, pasti banyak cewek yang berambut cepak atau banyak cowok yang pada pake rok. Serem kan?! Eh tapi jaman sekarang udah mulai bermunculan deh yang kayak gitu. Hiiiiiii….

Emansipasi atau persamaan hak tadi emang nggak separah yang bayangin di atas. Tapi di beberapa sisi justru emansipasi yang sekarang lebih serem. Emansipasi kini malah sering dijadikan “senjata pamungkas” oleh para cewek buat nyenengin dirinya dan ngerjain cowok-cowok.

Di masa kini, pasti cowok-cowok sering diatur sama cewek, padahal yang namanya emansipasi itu kan setara, jadi harusnya nggak ada yang ngatur-mengatur. Tapi cewek selalu bilang “gapapa dong aku yang atur kamu, kan emansipasi cewek”. Dalam hal kayak gini, pasti deh emansipasi itu dijadiin senjata.

Sayangnya, giliran dalam urusan jemput-menjemput aja, cewek langsung berlagak lupa sama yang namanya emansipasi tadi. Mereka lebih sering memilih kalimat aku kan cewek, masa aku yang jemput sih? Yang harus jemput tuh cowok. Dan cowok pun nggak bisa apa-apa kalau udah kayak gitu. Cowok cuma bisa nurut. Nggak ada cara lain kalo nggak mau berakhir dengan compang-camping.

Ngeliat fenomena emansipasi cewek ini, punya beberapa hal yang wajib kita bicarain. Nih dia nih yang harus sahabat-sahabat tahu tentang sekitar kita, khususnya tentang emansipasi cewek.


Ladies Parking

Ladies parking itu tempat parkir khusus cewek. Kenapa cewek harus punya tempat parkir khusus sementara cowok nggak? Jawabannya gampang, soalnya cewek itu nggak jago nyetir. Daripada bikin semua pengunjung mall naik pitam nungguin cewek yang kalau mau parkir mundur aja lama banget, akhirnya dibikinin deh tempat parkir khusus cewek. Biar yang pada bete ngantri ya cewek-cewek juga. Cerdas, kan?

Tapi justru alasan sebenarnya kenapa bisa ada ladies parking itu justru karena ada emansipasi cewek tadi lho. Cewek jaman sekarang itu sukses-sukses, sob! Mereka punya penghasilan yang nggak kalah dari cowok. Tapi, karena mereka cewek, yang kalau kencan tetep dibayarin sama pacarnya, jadi deh sisa duit mereka lebih banyak dan bisa dipake belanja. Makanya deh ada ladies parking tadi.

Yup. Ladies parking ada gara-gara cewek menghabiskan waktu dan uang lebih banyak di dalam mall dibanding cowok.

Jadi sebenarnya ladies parking itu dilatarbelakangi oleh strategi marketing si mal-nya. Strategi marketingnya itu ngemanjain si cewek biar parkirnya nyaman, dan shopping-nya juga jadi nyaman. Semakin nyaman parkir mobil, cewek jadi merasa lebih aman dan nggak khawatir harus mikirin mobilnya. Cewek juga jadi lebih fokus sama belanjaannya dan karena kefokusannya, membuat cewek berbelanja lebih banyak, bahkan sampe kalap. Otomatis, keuntungan mal pun semakin meningkat.

Kalau gue kasih rumus, rumusnya kayak gini:

“Semakin nyaman parkir, maka semakin fokus cewek dalam berbelanja. Fokusnya belanja cewek sama dengan peningkatan jumlah barang yang dibeli oleh cewek. Peningkatan jumlah barang oleh cewek sama dengan keuntungan bagi mal.”

Rumus itu kasih nama Rumus LadPark, yang artinya Ladies Parking . Dan rumus ini bakal muncul di buku ekonomi di kampus-kampus terdekat.

Ladies First Cuma Berlaku Buat yang Enak-Enak Aja

Pasti pada tahu dong istilah “ladies first”? Ladies first itu adalah semacam kode etik di kalangannya para gentleman sejak jaman Inggris abad pertengahan dulu, tujuannya buat ngasih cewek kehormatan untuk ngelakuin apa-apa terlebih dahulu. Emm, contohnya gini, misalnya ada cowok dan cewek yang mau masuk ke ruangan yang sama. Pas di depan pintu, si cowok bakal ngasih jalan ke si cewek biar cewek itu bisa masuk duluan. Nah, di situlah ladies first diartikan sebagai penghargaan buat cewek.

Sayangnya sejauh pengamatan , ladies first ini nggak se-simple hal di atas. Ladies first sering digunakan cewek justru dalam hal yang enak-enak aja. Contohnya nih:

Pas nembak:

“Ya iyalah kamu yang duluan nembak, kan kamu cowok…” Padahal katanya ladies first.

Pas putus:

“Ya iyalah aku yang mutusin kamu duluan, kan ladies first…” Kemudian mereka putus.

Nggak cuma itu, dalam hal antre-mengantre pun ladies first ini sering digunakan untuk kesenangan cewek itu sendiri. Misalnya waktu lagi ngantre di ATM. Cewek misalnya ada di barisan ke sepuluh di belakang sembilan cowok. Dengan adanya istilah ladies first ini, cewek bisa nyelonong tiba-tiba udah ada di depan ATM.


Lupa Emansipasi

Nah, ada lagi tuh saat-saatnya pas cewek mendadak amnesia sama yang namanya emansipasi tadi. Misalnya: pas bawa barang berat, pas urusan duduk di bis atau kereta, dan pastinya pas urusan bayar membayar.

Banyak cewek maunya disamain sama cowok. Kalau urusan karir ngerasa berhak buat dapet kerjaan yang sama kayak cowok. Tapi…pas giliran genteng bocor aja tuh, emansipasinya ke mana coba? Cowok lagi deh yang kena.

Emang susah jadi cowok… *pukpuk diri sendiri*

Sumber

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...