Ads by BuzzCity

Jumat, 22 Juni 2012

Katanya Suka Instan Kok Masih Suka Repot

Materi khutbah jumat tadi siang cukup bagus, sayang cuma membaca ditambah pemenggalan kalimatnya sering ga pas. jadi mikir dua kali :P Btw makasih lah pak khotib sudah mau menyampaikan, daripada saya yang cuma protes.

Ini kesimpulan, saya sampaikan dengan bahasa saya sendiri. Jadi kalo ada kesalahan jangan salahkan pak Khotibnya :)

Orang sekarang katanya suka instan. Mie instan, popok instan (pampers dan semacamnya), duit instan, anak instan..ups..tapi kok ya masih tetep seneng dapet repotnya. Yang namanya instan itu kan salah satu tujuannya menghindari kerepotan. Heran aja..

Nah, dalam khutbah tadi dibahas tentang iri. Intinya ada orang lain seneng dianya malah susah. Pas orang lain kena musibah, langsung deh sorak sorak (meski dalam hati).

Apa sih untungnya ya jadi orang kayak gitu. Mending ga usah gitu lah, malah banyak untungnya. Beberapa aja ya, males nulis pake hape sentuh:
  • Waktu habis buat mikirin orang, mending waktu buat mikir diri sendiri
  • Kalo orang senang, seharusnya kita senang lah. Seenggaknya kalo kita pas susah ada yang diminta bantuan. Trus kalo dia kecukupan kan malah ga ngerepotin kita

  • Dah ya...mau ngobyek dulu cari tambahan. Semoga kita terhindar dari godaan syetan dan mampu mengendalikan nafsu diri sendiri.

    posted from Bloggeroid

    Tidak ada komentar:

    Poskan Komentar

    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...